Menu Click to open Menus
Home » Uncategorized » Corona Mengubah Kebiasaan Lama

Corona Mengubah Kebiasaan Lama

(159 Views) June 7, 2020 10:52 am | Published by | Comments Off on Corona Mengubah Kebiasaan Lama


Tanpa terasa, Corona Virus Disease atau nama kerennya COVID–19 telah menggempur negara kita Indonesia selama 3 bulan lebih. Patut diakui penyebaran COVID–19 berdampak besar terhadap berbagai sektor kehidupan manusia, mulai dari ekonomi, pendidikan, sosial budaya dan lain sebagainya. Segala aktivitas di luar rumah berhenti total. Dampak pandemi virus corona memang dahsyat. COVID–19 menjungkirbalikan seluruh tatanan kehidupan masyarakat tak terkecuali kehidupan sosial budaya masyarakat Indonesia.
Saya tidak tahu di daerah lain seperti apa tetapi di Nusa Tenggara Timur (NTT) umumnya dan Timor Tengah Utara (TTU) khususnya, pada saat – saat seperti ini biasanya sudah ramai dengan berbagai hajatan atau syukuran. Entah itu syukuran permandian atau pembaptisan anak, syukuran komuni pertama atau sambut baru, syukuran pernikahan dan syukuran lainnya. Semua sanak keluarga, tetangga, sahabat kenalan, rekan kerja diundang untuk menghadiri acara dimaksud. Anda tahu berapa jumlah biaya atau dana yang dikeluarkan sejak persiapan hingga hari H pelaksanaan acara? Fantastis bro, jutaan rupiah habis dalam waktu yang singkat untuk urusan konsumtif semata. Rata – rata nilainya berkisar belasan juta, puluhan juta bahkan ada yang mencapai ratusan juta rupiah. Bagi kalangan yang mapan secara ekonomi dalam hal ini kelompok menengah ke atas tidak masalah. Sedangkan bagi kelompok menengah ke bawah sudah pasti kewalahan. Bahkan ada yang terpaksa teken utang hanya untuk sebuah hajatan.
Begitu pula waktu yang tersita dan terbuang untuk sekedar kumpul – kumpul hingga mempersiapkan acara yang akan diselenggarakan. Biasanya memakan waktu berpekan – pekan hingga berbulan bulan. Semua dilakukan untuk menjaga gengsi semata, tidak lebih dari itu. Sama halnya dengan upacara adat kematian. Biasanya jenasah disemayamkan di rumah duka selama 2 hari 2 malam, ada pula yang mencapai tiga malam. Banyak hewan yang disembelih untuk itu, baik itu kambing, babi maupun sapi. Biaya yang dikeluarkan pun mencapai jutaan rupiah.
Tahun 2020, kehadiran corona mengubah segalanya khususnya sehubungan dengan pelaksanaan acara syukuran dan upacara adat kematian. Corona mengubah kebiasaan lama masyarakat Indonesia umumnya. Sampai dengan saat ini pemerintah maupun pihak agama dalam hal ini gereja belum memberikan ijin untuk melakukan pegelaran acara – acara syukuran di atas guna mencegah penyebaran virus corona makin meluas dan memakan korban semakin banyak. Sedangkan untuk acara adat kematian juga berubah drastis. Selama masa pandemi corona, jenasah hanya bisa disemayamkan di rumah duka selambat – lambatnya selama 1 x 24 jam dengan mengedepankan protokol kesehatan dan dalam pengawasan yang ketat dari aparat keamanan.
Kemarin saat di tempat kerja, saya dan rekan – rekan seperjuangan sempat cerita lepas soal dampak COVID–19. Teman saya bilang begini : Kawan, kehadiran corona ini ternyata ada baiknya juga. Saya membalas : Apa yang baik dari corona? Teman saya itu bilang : Coba anda bayangkan, tahun – tahun kemarin sebelum pandemi corona, biasanya berawal pada bulan Maret hingga November, kita disibukkan dengan pegelaran berbagai hajatan atau syukuran. Ada begitu banyak undangan yang datang untuk perkumpulan keluarga dan untuk menghadiri pesta apa saja. Tapi di tahun ini, tahun 2020 sampai dengan saat ini belum ada satu pun undangan yang datang. Otomatis pengeluaran biaya untuk itu tidak ada. Begitu pula upacara adat kematian yang biasanya berlangsung 2 hari 2 malam berubah menjadi 1 x 24 jam sehingga semakin mengurangi atau menekan pengeluaran biaya. Saya menjawab : Ya, memang benar seperti itu. Semoga situasi ini merubah tradisi atau kebiasaan kita yang menghabiskan biaya dan materi dalam jumlah yang sangat besar hanya untuk urusan konsumif semata, lanjutku.
Dalam hal ini, kita tidak mengharapkan corona hadir berkepanjangan di Indonesia. Namun hikmah dari pandemi corona yang perlu kita pelajari dan terapkan dalam kehidupan selanjutnya yakni tetap dalam protokol kesehatan meskipun di tengah hajatan atau syukuran dan upacara adat kematian. Karena dengan demikian kesehatan kita akan tetap terjaga, pengeluaran biaya dan materi yang berlebihan untuk urusan konsumtif menjadi berkurang dan waktu atau kesempatan untuk melakukan sesuatu yang bersifat produktif semakin tersedia.
SALAM…

Penulis : Iwal Falo

Categorised in:

Comment Closed: Corona Mengubah Kebiasaan Lama

Sorry, comment are closed for this post.

error: Content is protected !!